Ahad, 8 Januari 2017

PERJALANAN ITU MASIH JAUH



Sahabat… perjalanan ini masih jauh.  Masih panjang laluan untuk sampai ke Syurga Allah.  Buatlah kebajikan sebanyaknya selagi ada peluang dan ruang.  Itu saja bekalan untuk melalui perjalanan yang panjang ini.  Sesudah kehidupan ini ada kematian dan sesudah itu ada perjalanan yang perlu diselesaikan.  Apakah kita ketemu di alam sana, semua bergantung kepada belas ihsan Allah; dan sedikit bekalan yang diterima di sisi-Nya.

Mahu tidak mahu, kita akan melalui proses terdekat dalam perjalanan yang masih jauh itu.  Itulah kematian. Daripada  sebuah hadis bahawa apabila Allah S.W.T. menghendaki seorang mukmin itu dicabut nyawanya maka datanglah malaikat maut. Apabila malaikat maut hendak mencabut roh orang mukmin itu dari arah mulut maka keluarlah zikir dari mulut orang mukmin itu dengan berkata: "Tidak ada jalan bagimu mencabut ruh orang ini melalui jalan ini kerana orang ini sentiasa menjadikan lidahnya berzikir kepada Allah S.W.T." Setelah malaikat maut mendengar penjelasan itu, maka dia pun kembali kepada AllahS.W.T.dan menjelaskan apa yang diucapkan oleh lidah orang mukmin itu. Lalu Allah S.W.T. berfirman yang bermaksud: "Wahai malaikat maut, kamu cabutlah ruhnya dari arah lain." Sebaik saja malaikat maut mendapat perintah Allah S.W.T. maka malaikat maut pun cuba mencabut ruh orang mukmin dari arah tangan. Tapi keluarlah sedekah dari arah tangan orang mukmin itu, keluarlah usapan kepala anak-anak yatim dan keluar penulisan ilmu. Maka berkata tangan: Tidak ada jalan bagimu untuk mencabut roh orang mukmin dari arah ini.  Tangan ini telah mengeluarkan sedekah,tangan ini mengusap kepala anak-anak yatim dan tangan ini menulis ilmu pengetahuan."

Oleh kerana malaikat maut gagal untuk mencabut ruh orang mukmin dari arah tangan maka malaikat maut cuba pula dari arah kaki. Malangnya malaikat maut juga gagal melakukan sebab kaki berkata: Tidak ada jalan bagimu dari arah ini  kerana kaki ini sentiasa berjalan berulang alik mengerjakan solat dengan berjemaah dan kaki ini juga berjalan menghadiri majlis-majlis ilmu." Apabila gagal malaikat maut,mencabut roh orang mukmin dari arah kaki, maka malaikat maut mencuba pula dari arah telinga. Sebaik saja malaikat maut menghampiri telinga maka telinga pun berkata: "Tidak ada jalan bagimu dari arah ini kerana telinga ini sentiasa mendengar bacaan Al-Quran dan zikir." Akhir sekali malaikat maut cuba mencabut orang mukmin dari arah mata tetapi baru saja hendak menghampiri mata maka berkata mata: "Tidak ada jalan bagimu dari arah ini sebab mata ini sentiasa melihat beberapa mushaf dan kitab-kitab dan mata ini sentiasa menangis kerana takutkan Allah."

Setelah gagal maka malaikat maut kembali kepada Allah S.W.T. Kemudian AllahS.W.T. berfirman yang bermaksud:"Wahai malaikat-Ku, tulis Asma-Ku di telapak tanganmu dan tunjukkan kepada roh orang yang beriman itu." Sebaik saja mendapat perintah Allah S.W.T. maka malaikat maut menghampiri ruh orang itu dan menunjukkan Asma Allah S.W.T. Sebaik saja melihat Asma Allah dan cintanya kepada Allah S.W.T maka keluarlah ruh tersebut dari arah mulut dengan tenang.

Ketika itu sahabat…  .  Lihatlah pada sekujur tubuhmu, saudaraku ketika ruhmu itu bergerak  meninggalkan dunia ini. Jasadmu yang tadinya panas semakin menyejuk.  Kulitmu yang kemerahan tadinya semakin pucat dan lebam.  Bersegera kaum kerabatmu  mendekati  jasadmu yang  semakin  sejuk  dan  kaku itu.  Mereka memejamkan  kedua-dua matamu   sambil  membaca doa ' Innalillahi wainna ilaihirroji'un '.   Najismu yang terkincit oleh kesakitan menahan sakratulmaut dibersihkan dan  kau dipakaikan  pakaian  yang bersih lalu diletakkan dipembaringan  yang sedikit tinggi.  Kakimu dihadapkan ke kiblat. Dagumu diikat  ke kepalamu lalu tanganmu disilang  seperti silangan  orang yang bersolat.  Seluruh badanmu ditutupi selimut dan kini  untuk seketika, jasad kau dipamerkan  di situ  sebelum tindakan memandi ,  mengkafankan .  Setelah itu jasadmu disembahyangkan   dan saudara-maramu beramai-ramai menghantar jasad itu ke kuburan lalu menanamkan jasadmu dalam liang lahat yang sempit.


 Sahabat… . Iringilah perjalanan itu dengan sekelian amal kebajikan yang dilakukan sewaktu hayat ini.   Masih belum terlambat     untuk membuat persiapan.  Allah masih lagi memberi nyawa, nafas dan kekuatan  untuk bergerak kepada kebaikan.

Khamis, 20 Ogos 2015

MARILAH MENDIDIK HATI MENCINTAI KEBAIKAN (Motivasi untuk diri sendiri)


Foto Hasanuddin Md Isa. Buat baik berpada-pada. Buat jahat jangan sekali. Berpada-pada itu adalah keadaan yang bersungguh-sungguh dan cermat. Arahkan fikiranmu kepada kebaikan kerana kebaikan itu akan menghapuskan dosa silammu, menjernihkan hati dan menyuburkan kecintaanmu kepada Allah. Berbuat sebanyakknya kebaikan kerana kebaikan itu melupakan kamu untuk berbuat jahat.

Firman Allah yang bermaksud: Sesungguhnya kebaikan itu menghapuskan keburukan, yang demikian itu adalah peringatan bagi orang orang yang ingat.
[Hud. 114]


Dalam sebuah hadis daripada Abu Zhar r.a bahawasanya Rasulullah s.a.w telah bersabda: "Dan ikutilah keburukan itu dengan kebaikan kerana kebaikan itu dapat menghapuskan keburukan". (H.R Ahmad dan Tarmizi, diriwayatkan juga oleh Hakim dan Tabrani dalam Al mu'jam As Saghir).

Penuhilah segala kewajiban yang sudah ditetapkan dalam agama dan tegakkan sunah Rasulullah s.a.w. dalam kehidupanmu. Tegakkan aqidah yang benar, ibadah yang sah. Laksanakan solat, puasa, wudhu' azan dan lain lain lagi. Pada semuanya itu terdapat penghapusan dosa.

Dalam kehidupanmu, perbanyakkan zikir dan bertaubat kepada Allah. Ingatlah bahawa zikir dan taubat itu salah satu jalan terhapusnya kesalahan dan bersihnya hati dari dosa. Zikir bererti menyebut Allah dengan bertahlil (Laa ilaha illah) bertasbih (Subhanallah) , bertahmid (Alhamdulillah) menyebut hauqalah (Lahaulawala khu watailabillah) menyebut hasbalah (Hasbiyallah) dan membaca basmalah (Bismillah hirrohma nirrohim) membaca Al-Quran dan membaca doa-doa yang ma’tsur iaitu membaca doa-doa yang warid yang diterima daripada Rasulullah Sallallahu alaihi wassalam.

Bahkan zikir itu lebih luas, tiada terbatas kepada apa yang disebutkan di atas. Mengerjakan segala rupa ketaatan kepada Allah juga dipandang zikir. Majlis-majlis yang membincangkan atau memperkatakan soal-soal agama , soal halal-haram dan menceritakan kebesaran dan kehebatan Allah juga dianggap majlis zikir. Pendeknya sesuatu amalan yang matlamatnya mengingati Allah, adalah zikir.

Sabda Rasulullah Shallahu alaihi wassalam : Maksudnya: “ barangsiapa sentiasa memohon keampunan Allah jadikan daripada setiap kesusahan (baginya) kelapangan dan daripada setiap kesempitan (baginya) jalan keluar dan Allah beri rezeki kepadanya daripada jalan yang tidak disangka-sangka.” (Hadis riwayat Ibnu Majah)


Berzikirlah pada waktu malam lebih afdhal daripada berzikir di waktu siang kerana Allah telah mendahulukan perkataan malam daripada siang. “ Mereka bertasbih (beribadat) malam dan siang tidak berhenti-henti” [surah Al-Anbiya’ : 20]

Ibnu Hajar AI-Haitami ketika ditanya mana yang lebih afdhal; siang atau malam, AI-’Allamah itu menjawab: “Malam lebih afdhal (utama) kerana malam waktu istirehat. Istirehat itu sifat daripada syurga, sementara siang pula waktu memenatkan, ianya sifat daripada neraka. Keutamaan malam kerana adanya Lailatul Qadar yang lebih baik daripada seribu bulan. Kelebihan yang demikian itu tidak didapati di waktu siang. Keutamaan lain lagi ialah kerana telah diturunkan satu surah AI-Qur’an yang dinamakan “Surah AI-Lail” (Surah Malam).

Bersihkan hati-hatimu daripada bersangka buruk kepada sesama manusia. Di situ terbit sinar kehidupan yang indah bagimu. Perjalanan hidupmu senantiasa diiringi sahabat-sahabat yang ikhlas, hidupmu dilingkungi jira-jiran yang berakhlak dan masyarakatmu menuntun hidup di jalan hidayah Allah.

Berbuat baiklah mengikut apa yang diatur oleh Allah. Ikutlah keutamaan yang sudah disusun Allah. Allah pasti menyayangimu dan dirimu akan senantiasa dimuliakan manusia. 

Allah swt berfirman di dalam Q.S An Nisaa 4 : 36
وَاعْبُدُوا اللَّهَ وَلَا تُشْرِكُوا بِهِ شَيْئًا ۖ وَبِالْوَالِدَيْنِ إِحْسَانًا وَبِذِي الْقُرْبَىٰ وَالْيَتَامَىٰ وَالْمَسَاكِينِ وَالْجَارِ ذِي الْقُرْبَىٰ وَالْجَارِ الْجُنُبِ وَالصَّاحِبِ بِالْجَنبِ وَابْنِ السَّبِيلِ وَمَا مَلَكَتْ أَيْمَانُكُمْ ۗ إِنَّ اللَّهَ لَا يُحِبُّ مَن كَانَ مُخْتَالًا فَخُورًا [٤:٣٦]

Yang artinya berbunyi sebagai berikut , " Sembahlah Allah dan janganlah kamu mempersekutukan-Nya dengan sesuatupun. Dan berbuat baiklah kepada dua orang ibu-bapa, karib-kerabat, anak-anak yatim, orang-orang miskin, tetangga yang dekat dan tetangga yang jauh, dan teman sejawat, ibnu sabil dan hamba sahayamu. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang sombong dan membangga-banggakan diri

Isnin, 10 Ogos 2015

USAH BERSEDIH MENGHADAPI HARI-HARI DEPANMU

Foto Hasanuddin Md Isa.
 Renunglah berkali-kali ke dalam dirimu. Renung sedalamnya sehingga terasa dirimu lemas untuk menghadapi kehidupan ini. Di hujung perenungan itu, nyata kamu tak punyai nilai apa-apa di sisi dunia yang lebih gagah. Kamu punya ibu. Ibu pasti meninggalkan kamu sesudah kematiannya. Kamu punyai bapa. Bapa juga akan meninggalkan kamu sesudah kematiannya. Demikian juga pada adik beradik, kekasih, kenalan, anak-anak, cucu cicit. Semuanya tidak akan kekal diam bersama-samamu. Kamu tidak punyai nilai apa-apa berbanding Allah yang mencipta segala sesuatu.
 
Jika kamu menyedari hakikat itu, pandanglah jauh-jauh ke horizon kehidupan. Pandang dan fikir apakah dapat kaulangkah garis-garis kehidupan yang payah ini. Tanamkan ke dalam hatimu bahawa kamu lebih gagah daripada alam yang membeku. Malah lebih gagah berbanding binatang yang hidup melata. Bergeraklah ke langkah pertama untuk meraih apa jua kekuatan untuk meneruskan kehidupan ini.

Lihatlah masa hadapanmu. Meski masa hadapan adalah ghaib pada pandanganmu tetapi jelas pada pengetahuan. Kau dapat merangka kehidupan berasaskan bekalan yang kau raih. Jika kau pemegang sekeping sijil. Kau tahu di bidang mana patut kaulangkahkan kakimu di medan kehidupan ini. Demikian juga jika kaumiliki Ijazah, Sarjana atau Doktor Falsafah. Bekalan itu mampu menganjakmu lebih berjarak dengan rakan-rakanmu. Bersedih hati disebabkan sedikit kesilapan dan kecuaian untuk menghadapi masa hadapan akan mematikan kehendak dan membinasakan semangat
Jangan bersedih, sebab rasa sedih akan selalu mengganggumu dengan kenangan masa lalu yang memilukan hati, melukakan perasaan dan merosakkan kenyakinan. Kesedihan akan membuatmu khawatir dengan segala kemungkinan pada masa yang akan datang, dan kau akan mensia-siakan kesempatan pada hari ini.

Firman Allah:
” Boleh jadi kamu membenci sesuatu padahal ia amat baik bagimu,dan boleh jadi pula kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu. Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui,” (Surah Al-Baqarah: 216)

BILA MANA RAMADAN INI MEMBERI KEINSAFAN


Foto Hasanuddin Md Isa. Ramadan ini sahabat, marilah membuang tabiat pengambilan rokok kepada pemakanan yang sihat. Tentu sukar untuk beralih kepada sesuatu tabiat baru. Namun alangkah baiknya meinggalkan sesuatu yang buruk itu untuk selama-lamanya. 

Sebenarnya pengambilan rokok, mendedahkan diri kepada penyakit kronik. Banyak hal berhubung pengambilan dadah bermula dengan pengambilan rokok. Seorang perokok bolehlah diistilahkan sedang berusaha membunuh dirinya secara perlahan-lahan kerana rokok mengandungi bahan kimia berbahaya dalam penyediaannya.

Dalam setiap batang rokok yang dinyalakan akan mengeluarkan lebih 4 000 bahan kimia beracun yang membahayakan dan boleh membawa maut. Dengan ini setiap sedutan itu menyerupai satu sedutan maut. Di antara kandungan asap rokok termasuklah bahan radioaktif (polonium-201) dan bahan-bahan yang digunakan di dalam cat (acetone), pencuci lantai (ammonia), ubat gegat (naphthalene), racun serangga (DDT), racun anai-anai (arsenic), gas beracun (hydrogen cyanide) yang digunakan di "kamar gas maut" bagi pesalah yang menjalani hukuman mati, dan banyak lagi. Bagaimanapun, racun paling penting adalah Tar, Nikotin dan Karbon Monoksida.


BERPUASA DALAM KAJIAN YANG UNIVERSAL


Foto Hasanuddin Md Isa.
Orang-orang bukan Islam mengkaji kelebihan tampak berpuasa pada faedah yang bakal diperoleh. Antara kebaikan itu ialah meningkatkan kesihatan badan melalui proses detoksifikasi. Detoksifikasi bermaksud mencuci dan membersihkan badan daripada racun atau toksin. Mengikut Dr. Lonny J. Brown (Ph.D) dalam Adventures in Therapeutic Fasting, “Amalan yang biasa dilakukan dalam masyarakat hari ini ialah apabila seseorang menghidap penyakit, dia akan mengambil ubat untuk meredakan penyakitnya. Sudah tiba masanya untuk kita mengamalkan suatu yang berbeza iaitu mengamalkan puasa ketika sakit. Sebenarnya puasa adalah penawar. Ia merangsang beberapa perubahan yang melibatkan metabolisme badan dan perubahan ini membantu ke arah pembersihan dan pembaikan dalam badan. 

Ketika berpuasa organ-organ dapat berehat dan kerehatan ini membantu badan membuang segala kotoran serta toksin di samping menyegarkan sel-sel. Puasa adalah cara rawatan yang tertua di dunia. Ia telah diamalkan oleh orang-orang terdahulu, malah Hippocrates, Galen dan Paracelsus menjadikan puasa sebagai salah satu cara rawatan untuk pesakit-pesakit mereka. Plato, Socrates, Pythagoras dan Mahatma Gandhi sering kali berpuasa untuk memperoleh ketenangan berfikir 

Penemuan yang sama diperoleh berdasarkan satu lagi kajian yang dikenali sebagai Intermountain Heart Collaborative Study. Dalam kajian ini 515 pesakit telah diuji kaji di sudut kesihatan jantung. Kajian ini mendapati mereka yang kerap berpuasa mempunyai risiko yang rendah menghidap sakit jantung. Puasa dalam kajian ini ditakrifkan sebagai meninggalkan jadual makanan utama, paling kurang, 2 kali berturut-turut (no food or drink for at least two consecutive meals). (Rujukan: McClure BS, May HT, Muhlestein JB, et al. Fasting May Reduce The Risk Of Coronary Artery Disease. American Heart Association 2007 Scientific Sessions; November 6, 2007; Orlando, FL. Abstract 3642)

Berpuasa dalam bentuk menghindari makan minum dalam jangka masa yang pendek memang tidak memudaratkan. Dalam sebuah jurnal perubatan berprestij, The Lancet, disebutkan, “Puasa selagi mana tidak menyebabkan kelemahan badan yang bersangatan adalah tidak memudaratkan. Jika berlaku kematian ketika berpuasa, punca kematian dari sebab-sebab lain selain puasa perlulah diterokai terlebih dahulu…” (Rujukan: Stewart, W., Fragmentation Of Cardiac Myofibrils After Therapeutic Starvation, Lancet i:1154. 1969) 

Tambahan daripada itu, kajian yang dilakukan di Universiti Utah ke atas golongan Mormon yang berpuasa hanya sehari dalam sebulan mendapati ia merendahkan risiko mereka menghidap sakit jantung. Hal ini dilaporkan dalam artikel bertajuk Fasting? It’s Good For The Heart di http://www.earthtimes.org/ bertarikh 7 November 2007.
Berpandukan kajian serta testimoni pesakit-pesakit, puasa didapati mampu menyembuhkan pelbagai jenis penyakit seperti asma, radang sendi, susah tidur, gangguan pada sistem penghadaman serta penyakit kulit.”

Walaupun begitu, elok saya katakan bahawa matlamat puasa adalah untuk membina takwa. Untuk tujuan itu puasa perlu dilakukan dengan cara serta adab yang betul. Apabila kesemua ini dilakukan dengan sempurna, seseorang bukan sahaja akan memperoleh takwa, malah lebih dari itu dia juga akan memperoleh segala kebaikan yang lain

"Wahai orang-orang yang beriman, telah diwajibkan ke atas kamu berpuasa sebagaimana telah diwajibkan ke atas umat-umat sebelum kamu, moga kamu menjadi orang yang TAQWA." (Al Baqarah: 183)


Tafsiran oleh Imam Al Baghawi : “Maksudnya, mudah-mudahan kalian bertaqwa kerana sebab puasa. Kerana puasa adalah wasilah menuju taqwa. Sebab puasa dapat menundukkan nafsu dan mengalahkan syahwat. (Ma’alim At Tanziil, 1/196)


BALIKLAH BERHARI RAYA KE RUMAH EMAK



Anak-anak emak yang tercinta

Emak gumbira kamu pulang berhari raya di rumah emak pada tahun ini. Berhati-hati sewaktu memandu kenderaan di jalan raya dan baliklah dengan tertib dan santun. Emak menunggumu dengan senyuman dan keriangan. Namun:

i. Emak bukan orang gaji yang kena sediakan juadah untuk kamu, isterimu, suamimu dan anak-anakmu. Ibu sediakan setakat upaya emak.

ii. Emak bukan orang gaji yang hendam mengemas tempat tidur baring kamu anak beranak.

iii. Rumah emak bukan padang permainan anak-anakmu untuk menyepah segala hiasan dan susunan yang sudah emak perelokkan.

iv. Emak bukan isteri perdana menteri yang ada simpanan berjuta untuk sponsor makanan raya kepada kamu anak beranak.

v. Emak bukan ada kedai dobi untuk membasuh segala cadar yang kamu anak beranak tinggalkan selepas berhari raya nanti. Cucilah dahulu semua itu sebelum beredar pergi.

vi. Rumah emak bukan dewan parlimen , saling memaki dan bergosip lalu berkecil hati.

vii. Rumah Emak juga bukan hotel. Walaupun kamu memberi emak sejumlah wang untuk keraian hari raya emak, ringan-ringankan diri kamu untuk bekerja di dapur.

viii.Jagalah aurat di rumah emak. Masa ini iapar duai yang bukan muhrim pun ada.

iv. Jagalah pergaulan antara anak-anak kamu semua dengan sepupu mereka. Ingatlah sepupu lelaki dan perempuan itu bukan mahram.


x. Akhirnya , rumah emak ini bukan studio gambar. Jadi jangan sibuk hendak merakam gambar family masing-masing pada pagi hari raya hingga lupa nak ziarah rumah kerabat dan jiran-jiran.
Emak minta maaf atas syarat yang diberikan. Emak sudah tua. Sudah kurang tenaga dan tidak berdaya. Emak sudah tidak mampu melayan semua keinginan dan hajat semua anak cucu. Menghabisi usia ini, emak cuma mahukan anak cucu emak hidup atas landasan kehidupan Islam yang sempurna.

Emak

JALAN ITU SUDAH DITUNJUK

 

 Hidup ini sangat singkat sahabat. Esok lusa entah kita pula dipanggil menghadap Ilahi. Lalu perkenalan kita terhenti pada saat itu. Perjalanan yang penuh ceria ini lalui dengan tabah dan jujur. Tentu laluan kehidupan itu melebar dan penuh ketenangan.

Namun jika sahabat merasakan jalan kehidupan itu sudah semakin sempit, kembalilah kepada Allah. Allah jua yang mengetahui hal yang ghaib. Dalam setiap detik yang ditemui dalam kehidupan, ucapkanlah ' Alhamdulillah ". Allah yang layak dipuji kerana ciptaannya maha sempurna. Kapal Titanic dibuat oleh ratusan orang. Sedangkan kapal Nabi Nuh dibuat oleh satu orang dengan petunjuk Allah. Namun kapal Titanic tenggelam sedangkan kapal Nabi Nuh belayar menyelamatkan sekelian manusia yang beriman. Dan makhluk Allah yang lain menumpang kehidupan di atas keimanan mereka.

Sedarlah kita bukan penduduk asli bumi. Asal nenek moyang kita dari Syurga. Di sana tempat tujuan kita. Itulah juga tempat asal orang tua kita, Adam dan Hawa. Lalu sebenarnya kita tinggal di sini untuk sementara, untuk diuji dalam kehidupan sebelum kembali menemui Ilahi. Oleh itu, berusahalah mengejar kafilah orang-orang soleh yang akan kembali ke tanah air yang sangat luas di akhirat sana. Janganlah berleka-leka di bumi ini dengan mencintai sepenuh hati segala harta bendamu, pangkat, anak pinak . Cintailah semua itu sepadan dengan tuntutan syarak.

Perpisahan antara kita pasti berlaku. Perpisahan itu bukanlah kerana jarak perjalanan yang jauh. Atau kerana ditinggalkan orang tercinta. Bahkan kematian pun bukan perpisahan sebab kita akan bertemu lagi di akhirat.

Perpisahan adalah ketika salah seorang di antara kita melangkahkan kami masuk ke Syurga dan yang seorang lagi melangkahkan kaki menuju ke Neraka Allah. Nau'zubullahimin dzalik.

Maafkan sahabat kerana saya menukil kata-kata yang mengguris rasa di hatimu.